Kamis, 05 Juni 2014

Jantung Tertembak Mesin Paku Mebel


Dokter Marei Tarek dari Universitas Kairo Mesir menyajikan kasus yang spektakuler. Silakan  anda menyimak apa yang terjadi pada anak muda yang bekerja di sebuah toko mebel di Mesir.
Tertembak oleh mesin paku
Anak 12 tahun yang bekerja di toko mebel datang ke Instalasi Gawat Darurat dua belas jam setelah tertembak mesin paku di dadanya (sebelah kiri dari intercostalis IV diantara mid clavicular line dan sternal line) dengan paku panjang 10 cm yang terlepas dari mesin penembak paku.
Tiba dengan kondisi hemodinamik stabil di UGD. dengan tekanan darah 90/60 mmHg, Nadi 100 kali per menit, temperatur 36,5oC , dan terlihat sadar penuh composmentis. pemeriksaan dada menunjukkan luka masuk dalam bare area jantung, murmur berirama dari regurgitasi mitral parah memancar hingga keluar apeks jantung, dan terdapat krepitasi dari pertengahan dada saat dilakukannya auskultasi pada posterior scapular line
Aspek penilaian pasien
Photo Thorax (Posisi lateral dan posteroanterior) menunjukkan objek radioopaque di dalam intracardiac berupa logam, yang cocok menunjukkan deskripsi dari paku. CT juga menunjukkan benda logam di dalam rongga LV dengan area halo disekitarnya.
Tanda panah menunjukkan lokasi paku 10 cm tersebut
Echo melalui transesophageal menunjukkan benda sebuah logam yang terfiksasi dalam sub-valvular dari katub mitral, yang menyebabkan regurgitasi mitral derajat III/IV karena mencederai leaflet mitral anterior, bersamaan dengan itu adanya efusi pericardial sebesar 3 mm.
 
TEE study (four-chamber view) showing the nail passing through the mitral valve.
 
TEE study, long-axis view showing the nail in the heart.
 
TEE study (two-chamber view) showing the anterior/posterior orientation of the nail.
Perjalanan kondisi pasien yang tidak mulus 
Pasien dirawat di ICU untuk pemantauan sementara sedang dipersiapkan untuk operasi jantung terbuka untuk mengambil paku dan memperbaiki katup mitral . Di ICU saturasi oksigen nya mulai turun menjadi 80 % . Oksigen diberikan melalui nasal , unit darah dipersiapkan , dan pemeriksaan laboratorium dilakukan . Semua data laboratorium yang memuaskan . Tingkat hemoglobin nya adalah 11,7 mg / dl , tapi kami mencatat kenaikan total CK 250 , CK MB sampai 90 , dan LDH ke 634 . Selain itu, ia memiliki leukositosis ( 12,7 K / uL ) . Pasien dirawat di OR . Sebuah garis arteri radial dimasukkan untuk memonitor tekanan darah. Dia diberi anestesi dan intubasi endotrakeal . Sebuah garis tengah dimasukkan ke dalam vena jugularis interna kanan , dan penyelidikan TEE ke kerongkongan . Suction melalui tabung endotrakeal mengungkapkan darah berbusa , yang menegaskan kesan edema paru akut karena onset akut regurgitasi mitral . TEE menunjukkan regurgitasi mitral parah, bayangan logam paku masuk dan keluar dari leaflet mitral dalam hubungannya dengan kontraksi jantung .
Jalannya operasi
Pasien disterilkan dengan betadine, terbungkus, dan sternotomy median dilakukan. Kami menemukan hematoma melibatkan lemak thymus, serta hemopericardium (sekitar 150 cc). Akhir paku terlihat melewati 3 mm di sebelah kiri arteri LAD tanpa melukai arteri dan tanpa hematoma menghalangi jalannya. Kanulasi dari aorta dan kedua cavitas, serta bypass cardiopulmonary dilakukan. Jantung ditangkap oleh kristaloid cardioplegia yang dingin diberikan melalui kanula dalam aorta, dan atrium kiri dibuka. Ujung paku terlihat lewat dari dinding bebas  LV ke otot papiler anterior. Yang terakhir robek, sangat gembur, dan ada lampiran chordal tipis ke anterior katup mitral leaflet robek tetap ke anulus hanya pada komisura lateral. Paku itu ditarik dari ujung atas dinding bebas dari LV
 
Paku telah berhasil diekstraksi dari dalam jantung
Katup dianggap tidak cocok untuk perbaikan karena korda tipis dan otot yang bersifat rapuh. Kami memutuskan untuk mengganti katup. Sebuah katup prostetik (ukuran 25) ditempatkan dan jahitan dilakukan. Katup diuji. Gerak selebaran dipastikan dan atrium kiri ditutup selama tabung ventilasi. Entri luka ditinggalkan oleh kuku di dinding LV bebas ditutup dengan prolene 4/0 melintang kasur stitch lebih dari dua potong perikardial, tanpa mengorbankan arteri LAD. Debubling dilakukan dan aorta lintas penjepit dicabut. Jantung kembali berirama sinus normal dan dipisahkan dari CPB tanpa dukungan inotropik. TEE menunjukkan katup berfungsi. Pasien dipindahkan ke ICU, di mana ia tinggal selama dua hari, dan kemudian bergeser ke bangsal biasa dalam kondisi baik.
Dan pemenangnya adalah :
Dr. Tarek Marei
Dr Tarek Marei adalah anestesi jantung, bekerja di Fakultas Kedokteran - Universitas Kairo. Selain itu dia juga bekerja di unit bedah jantung - Nasser Institute (penelitian dan pengobatan pusat). Dia sangat tertarik dalam pengelolaan perioperatif perbaikan aorta baik bedah dan endovascular. 123sonography mengucapkan selamat Marei kasus ini spektakuler! 
Mail list dari :
Thomas Binder I 123sonography
Ke Saya
Okt30 pada 11:28 PM

Share This Article


Sebarkan !

0 komentar:

Setujukah anda dengan "dokter Layanan Primer"(DLP) ?